News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Keluarga Napi Lapas Kayu Agung Minta Keadilan

Keluarga Napi Lapas Kayu Agung Minta Keadilan

INDRALAYA,DS. - Keluarga salah satu warga binaan, Narapidana yang ada di Lapas kelas II Kayu Agung, Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) Sumatera Selatan meminta keadilan atas perbuatan yang dialami anaknya, Mus Andrian.

Dimana diketahui Mus Andrian mengalami penganiyaan, penyiksaan dan dibawah tekanan saat berada di Lapas tersebut.

Sehingga mempengaruhi kesehatan korban,  korban merasakan sakit didalam dada, sesak nafas, serta pendengaran menjadi kurang akibat penganiayaan yang dialami.

Menurut keterangan orang tua korban, JD kepada media ini, Minggu (01/03) di kediamannya mengatakan, anaknya Mus Andrian kerap mengaku disiksa, dipukul, dianiya, dilempar batu bahkan dikencingi di dalam lapas.

Sehingga korban meminta datang membesuk ke lapas untuk memberikan surat yang ditulis tangan agar diserahkan kepada Kalapas.

Dalam surat tersebut dirinya menceritakan jika kerap disiksa, dipukul, dianiaya dan diancam hendak dibunuh terkait hutang piutangnya.

Korban juga mengaku sudah tidak tahan lagi atas siksaan yang dialami dan meminta keluarganya mencarikan solusi.

Alhasil, mencuatlah dipemberitaan atas kasus yang dialami tersebut.

Kemudian selanjutnya, korban kembali mengabarkan jika dirinya saat ini sudah dipindahkan ke Lapas Sekayu.

Melalui sambungan telpon, ungkap JD, korban menelpon dan mengabarkan jika dirinya sudah dipindahkan ke Lapas Sekayu dan dirawat di Klinik karena merasakan sakit di dalam dada serta sesak nafas.

Dalam kesempatan itu juga, diceritakan JD, jika korban mengaku sebelum dipindahkan ke Lapas Sekayu terlebih dahulu dipaksa untuk membuat surat klarifikasi atas surat yang sebelumnya dibuat.

Dibawah paksaan dan tekanan maka korban pun dengan terpaksa membuat surat yang isinya jika surat yang beredar diluar yang dititipkan kepada keluarganya sama sekali tidak benar.

Untuk itu, dengan tegas keluarga korban meminta kepada dinas terkait berikut aparat penegak hukum kiranya segera membantu turun tangan menyelesaikan persoalan yang terjadi. Meminta keadilan atas masalah yang dialami Mus Andrian jangan sampai berlarut.

Karena penganiayaan dan penyiksaan yang dialami korban berikut pemaksaan terhadapnya atas pembuatan surat klarifikasi itu memang benar adanya.

Bahkan korban diakui keluarganya siap divisum kapan pun diperlukan sebagai pembuktian kebenaran. (Sumber : warta9.com/red)

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.