News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Bareng BRG Sumsel, Kartini Desa Bumi Agung Muba Produksi 10 Ribu Masker

Bareng BRG Sumsel, Kartini Desa Bumi Agung Muba Produksi 10 Ribu Masker

Realisasi Gerakan Sejuta Masker Muba Sisir Hingga Daerah Pelosok
MUBA,DS. - Kartini-Kartini hebat yang tergabung PKK Desa Bumi Agung Kecamatan Lalan Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) bersama Badan Restorasi Gambut (BRG) serta Karang Taruna sangat sigap dalam upaya pencegahan penularan Covid-19, ini juga selaras dengan program yang dijalankan Bupati Muba Dr Dodi Reza Alex Noerdin bersama Ketua TP PKK Muba Thia Yufada Dodi Reza. 

Dalam kaitan ini, PKK Desa Bumi Agung bersama BRG serta Karang Taruna Desa Bumi Agung Kecamatan Lalan dengan melibatkan penjahit Lalan  memproduksi 10 ribu masker. 

"Ya, jadi kita gabungan BRG, PKK, dan Karang Taruna dengan memberdayakan penjahit di Lalan memproduksi 10 ribu masker dan akan dibagikan gratis ke warga-warga Lalan," ucap Dinamisator BRG Provinsi Sumatera Selatan, DD Shineba. 

Ia mengatakan bahwa Pada tahap awal ini, untuk Sumsel, BRG akan membuat 10.000 masker kain yang akan dibagikan secara cuma-cuma pada Desa-desa yang didampingi dengan program Desa Peduli Gambut di Sumsel. Hal ini sebagai salah satu bentuk kolaborasi BRG bersama masyarakat desa gambut untuk menghadapi dan menghentikan penularan virus Corona. 

"Pembuatan Masker kain ini, bekerjasama dengan Ibu-ibu dan para perempuan desa yang memiliki keterampilan dan fasilitas menjahit yang kami bagi pada beberapa desa dan beberapa kelompok masyarakat," jelasnya.

Lanjutnya, Desa Bumi Agung adalah salah satu desa di Kabupaten Muba didampingi BRG dengan Program Desa Peduli Gambut tahun 2018. Komitmen desa ini sudah teruji, terbukti dengan terpilih dan mendapat penghargaan sebagai desa terbaik program DPG tahun 2018 lalu. 

"Sebagaimana arahan Kementrian Desa dan Bupati Muba, Desa ini telah menerapkan protokol pencegahan penularan  Covid 19, termasuk dengan upaya para perempuan desa membantu membuatkan masker kain yang nantinya akan dibagikan secara cuma-cuma kepada desa lain," ulasnya.

Ia menambahkan, melalui kegiatan produksi masker ini juga dapat meringankan beban dan lesunya perekonomian penjahit lokal di Desa Bumi Agung. 

"Jadi dengan adanya kegiatan produksi 10 ribu masker ini kita libatkan langsung penjahit di Desa Bumi Agung dan dapat sedikit meringankan neban mereka di tengah wabah Covid-19 ini," ulasnya.

Bupati Muba Dr Dodi Reza Alex Noerdin menuturkan masker kain tersebut dianjurkan untuk dipakai saat bepergian di luar rumah oleh orang yang sehat, sementara masker surgical atau masker yang selama ini digunakan hanya dipakai untuk tenaga medis serta ODP dan PDP. 

"Kendati masker kain bisa digunakan untuk mencegah virus corona, masyarakat tetap diimbau untuk menjaga jarak aman 1 – 2 meter," terangnya.

Dodi berkeyakinan, dengan gerakan masker Muba nantinya dapat menghambat proses penyebaran dari virus corona. 

"Bahwasanya kita sering berpendapat jika yang sehat tidak perlu memakai masker ternyata walaupun kita sehat  belum tentu dapat terhindar dari virus covid-19 sehingga pada saat kita bertemu dengan orang yang rentan daya tahannya menurun berpotensi untuk menyebabkan virus dari tubuh kita itu masuk ke mereka yang daya tahan tubuhnya lagi menurun dan menjadi penyakit, Jadi yang sehat pun memakai masker kain," terangnya.

Ketua TP PKK Muba, Thia Yufada menyebutkan, pihaknya akan maksimal berperan untuk gerakan masker Muba ini nantinya. "Ini langkah konkrit dan gerakan nyata untuk meminimalisir serta mencegah penularan covid-19," kata Thia.

Wanita Inspiratif Sumsel ini menambahkan, gerakan masker Muba ini juga dapat meringankan beban UMKM khususnya penjahit di Muba yang saat ini terdampak akibat wabah covid-19. "Semoga gerakan masker Muba ini bermanfaat untuk warga Muba, serta warga Muba terhindar dari wabah Covid-19," harapnya.(hsm) 

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.