News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Kelompok Tani Karet Babat Toman Terima 150.000 Batang Bibit Karet

Kelompok Tani Karet Babat Toman Terima 150.000 Batang Bibit Karet

MUBA,DS. - Kelompok-kelompok petani karet di Kecamatan Babat Toman menerima bantuan 150.000 batang bibit unggul karet dari Komisi IV DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Dapil Sumsel I dan Ditjen Perkebunan RI.

Bantuan sektor pertanian karet tersebut diserahkan langsung oleh Anggota Komisi IV DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Dapil Sumsel I Riezky Aprilia SH MH dan Sekretaris Ditjen Perkebunan Dr Antar Jodikin kepada beberapa kolompok tani yang diantaranya Berkah Makmur, Bayung Jaya, Bayung Sejahtera, Mega Pro, Makmur Bersama, Sinar Tani, dan Kelompok Tani Cipta Lembayung, di Unit Pengelolah dan Pemasaran Bokar (UPPB) Bayung Sejahtera Desa Toman Baru (Desa Persiapan) Kecamatan Babat Toman, Sabtu (25/7/2020).

Wakil Bupati Musi Banyuasin Beni Hernedi yang hadir pada penyerahan bantuan atas kerjasama DPR RI dan Ditjen Perkebunan RI ini mengucapkan terima kasih, dimana bantuan tersebut tidak hanya bibit karet saja melainkan juga ada pupuk, dana bantuan persiapan sebesar Rp. 150 juta, serta alat penyadap karet lainnya.

"Terima kasih daun keladi, terima kasih kalu ade tambah lagi," ucap Beni.

Ia berpesan kepada para petani karet yang menerima bantuan supaya dapat digunakan dengan sebenar-benarnya.

"Tentu karena yang dibantu ini adalah memang yang dibutuhkan, saya yakin ini akan digunakan sebaik-baiknya," kata Wabup.

Beni menambahkan mayoritas masyarakat di Kabupaten Muba menggantungkan hidup di sektor pertanian terutama karet dan sawit, namun beberapa tahun belakangan harga jual karet sangat kurang baik.

Pemerintah Kabupaten Muba telah berupaya dalam meningkatkan harga karet dikalangan masyarakat, diantaranya membentuk UPPB, dan inovasi aspal karet.

"Terkait aspal karet kita sudah siap produksinya, dan menganggarkan ditahun ini lebih dari Rp. 100 miliar agar karet masyarakat diserap dan meningkatkan harganya minimal Rp 10.000-12.000 per kilo gram. Nasib buruknya kita mendapat musibah COVID-19 ini, jadi untuk pembangunan jalan kita stop dulu dan anggaran direcofusing untuk penanganan COVID-19," paparnya.

Anggota DPR RI Riezky Aprilia SH MH berpesan kepada petani karet agar tidak menyerah dengan kondisi harga karet yang saat ini masih rendah.

"Untuk itu sektor hilirisasi karet yang perlu kita fikirkan, mari kerjasama bantuan yang diberikan tadi untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya," kaya Riezky.

Sementara Sekretaris Ditjen Perkebunan Dr Antar Jodikin mengatakan perkebunan karet memang sangat penting mengingat masyarakat Indonesia banyak yang bertani karet terutama di Provinsi Sumatera Selatan, untuk itu dalam membantu masyarakat yang saat ini tengah menjerit karena rendahnya harga jual karet akan dilakukan kegiatan padat karya dalam bentuk bantuan sektor pertanian karet.

"Terkait kedepan untuk UPPB akan kita tambah lagi bantuan, bukan hanya bangunan saja ada juga alat olahan. Kita berdoa mudah-mudahan COVID-19 ini segera berakhir," pungkasnya.

Turut hadir Anggota Komisi II DPRD Provinsi Sumsel Susi Imelda Beni, Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Sumatera Selatan Fahrurrozi, Anggota DPRD Kabupaten Muba M Yamin, Plt Kepala Dinas Perkebunan Muba Ahmad Toyibir, dan Camat Babat Toman Emilia Aprianita.(hsm) 

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.