News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Jalin Keakraban Dan Tingkatkan Kreativitas, PPBI Prabumulih Gelar Jemur Bonsai.

Jalin Keakraban Dan Tingkatkan Kreativitas, PPBI Prabumulih Gelar Jemur Bonsai.



PRABUMULIH,


DS-- Mata penggunjung yang akan makan dan minum di RM Lombok Ijo yang berada di Jalan Jendral Sudirman Kelurahan Muara Dua Prabumulih Timur, Kota Prabumulih dimanjakan dengan sejumlah tanaman Bonsai.



Puluhan Bonsai cantik nan menawan dari berbagai jenis tanaman dan berbagai tampilan nampak berjejer dalam acara jemur bonsai yang di gelar oleh Persatuan Penggemar Bonsai Indonesia (PPBI) Kota Prabumulih yang di gelar selama dua hari, yakni, tanggal 06-07 Februari 2021.



Jemur Bonsai sendiri menurut Edi Arab selaku Ketua Pelaksana kegiatan merupakan kegiatan rutin dari PPBI sebagai ajang silaturahmi dan menambah wawasan Pebonsai dalam meningkatkan kreativitas.


" Ini kali kedua jemur bonsai, setelah pada Desember dilakukan di Batu Kuning dan nanti pada akhir bulan Maret akan di laksanakan di desa Jungai dan di fasilitasi oleh rekan Iskandar  berbarengan dengan turnamen Futsal yang akan digelar Di desa Jungai," terang Edi ketika di bincangi awak media disela acara Jemur Bonsai.


Edi pun berharap melalui kegiatan terjadwal seperti itu dapat menjadikan PPBI sebagai organisasi yang bisa memberikan wadah bagi pecinta Bonsai sehingga dari hanya sekedar hobi dapat berdampak ekonomi baik bagi diri sendiri maupun pedagang Pot,pupuk dan lainnya yang terhubung.


"Kita berharap melalui organisasi ini, teman-teman dapat menjadikan hobi menjadi kegiatan ekonomi sehingga bisa berdampak positif juga terhadap beberapa sektor yang berhubungan dengan Bonsai," lanjut Edi.


Sementara itu Ketua HIPMI Kota Prabumulih, Gusti Randa ketika dibincangi mengenai Bonsai hobi yang mahal menyatakan keberatannya.


" Kalau dikatakan Bonsai mahal, saya tidak sependapat. Karena Bonsai ini adalah seni, nah yang mahal itu seni itu sendiri. Kalau untuk mahal itu relatif. Bonsai itu seni, dimana untuk bisa merefleksikan suatu tanaman, dan untuk menjadi miniatur pohon besar menjadi Bonsai yang cantik tentu membutuhkan kemapuan berkreasi dan juga waktu proses yang tidak sebentar ,'" ujarnya menjelaskan.


Hal itu pun di benarkan oleh Erwadi selaku penikmat Bonsai, meski tidak mahir dalam membuat bonsai namun mantan anggota DPRD Prabumulih ini sangat mensupport kegiatan positif bernilai seni seperti Bonsai.


" Tidak semua orang bisabuat Bonsai, membentuk tanaman biasa menjadi mini atur pohon seperti ini, semoga saja kedepan akan bisa menjadi salah satu sektor yang bisa menjadi pendongkrak ekonomi kita Prabumulih melalui pengrajin pot, pedagang pupuk dan lainnya," ujar Erwadi.


Pantauan dilapangan kegiatan jemur bonsai dilakukan dengan penerapan protokol kesehatan dan di isi dengan sharing sesama pecinta Bonsai serta silaturahmi keakraban dibawa komando Ketua Pelaksana Edi Arab.





Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

Posting Komentar